14 Fakta Menarik Tentang Badak Putih Selatan dan Utara - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

14 Fakta Menarik Tentang Badak Putih Selatan dan Utara

Penasaran dengan badak putih? Dalam artikel kali ini, Anda akan belajar tentang perbedaan antara badak putih utara dan selatan – dan antara badak putih dan hitam. Anda juga akan belajar tentang populasi, ukuran, habitat, pola makan, dan upaya pemulihannya.

Badak Putih

Fakta Badak Putih

Populasi badak putih (Ceratotherium simum) yang terancam punah yang berasal dari Uganda adalah salah satu atraksi terbesar negara itu bagi pengunjung. Meskipun badak pernah tersebar luas di Uganda, perburuan secara intensif telah mendorong spesies tersebut mendekati kepunahan.

Untungnya, Uganda telah mengadopsi strategi badak nasional serta suaka utama untuk meningkatkan populasi hewan cantik ini. Jika Anda sedang mempertimbangkan untuk mengunjungi Uganda dan berharap untuk melihat badak putih, berikut adalah beberapa fakta menarik yang harus Anda ketahui.

1. Sub-spesies Badak Putih

Ada dua subspesies badak putih:

Badak putih selatan (Ceratotherium simum simum) Saat ini diperkirakan ada sekitar 20.000 badak putih selatan liar, yang menjadikan mereka spesies badak yang paling melimpah.

Badak putih utara (Ceratotherium simum cottoni) Hanya tersisa beberapa badak putih utara, semuanya di penangkaran.

2. Populasi Badak Putih di Uganda adalah 32 ekor

Suaka Badak Ziwa dibuka pada tahun 2005 dalam upaya menyelamatkan badak dari kepunahan. Sejak itu populasinya meningkat menjadi 32 ekor badak.

Yang terbaru adalah anak badak jantan yang lahir tahun 2017 dari seekor badak berumur 18 tahun bernama Nandi. Suaka ini dimulai dengan hanya enam indukan badak dari Kenya dan Amerika Serikat, dua di antaranya disumbangkan oleh Disney’s Animal Kingdom of Orlando, Florida. Populasi badak putih di Uganda sekarang menadi 32 individu.

3. Badak Putih Tidak Putih

Kesalahpahaman umum tentang badak adalah bahwa badak putih itu putih dan badak hitam itu hitam. Sebenarnya, kata “putih” hanyalah kesalahan pengucapan oleh pemukim Inggris di Afrika Selatan dari kata Belanda, “wijd” atau lebar. Badak putih digambarkan sebagai “wijd” karena memiliki bibir yang lebih lebar daripada badak hitam dengan bibir atas yang dapat memegang. Badak hitam mendapatkan namanya karena biasanya terlihat tertutup lumpur. Badak putih dan hitam sebenarnya berwarna abu-abu.

4. Perbedaan Antara Badak Hitam dan Putih

Ukuran: Badak putih secara substansial lebih besar, di mana badak putih betina memiliki berat sekitar 1.700 kg (jantan sekitar 2.300 kg) dibandingkan dengan badak hitam yang berkisar antara 800 – 1.400 kg.

Mulut dan Makanan: Perbedaan paling signifikan antara badak putih dan badak hitam ditemukan di mulut mereka. Badak putih (juga dikenal sebagai badak berbibir persegi) memiliki bibir yang lebar – cocok untuk merumput. Sebaliknya, badak hitam (juga dikenal sebagai badak berbibir kait) memakan daun dan pucuk serta memiliki bibir runcing yang dapat memegang dengan sempurna untuk mengambil makanan pada tanaman dan semak-semak.

Baca Juga:  Apakah Serigala Sebenarnya Berbahaya bagi Manusia?

Subspesies: Badak putih memiliki dua subspesies (utara dan selatan). Badak hitam dibagi menjadi delapan subspesies.

Telinga: Badak putih memiliki penglihatan yang sangat buruk. Hasilnya, mereka memiliki telinga tubular panjang yang dapat berputar secara independen. Ini penting karena sering kali kepalanya menunduk saat merumput. Karena sebagian besar waktu, badak hitam makan dengan kepala menghadap ke atas, mereka tidak terlalu bergantung pada satu indera saja – telinganya lebih kecil dan bulat.

Cula: Biasanya badak putih memiliki cula depan yang lebih panjang dan cula kedua yang sangat kecil. Cula badak hitam jauh lebih mirip panjangnya.

Habitat: Karena pola makan yang berbeda, setiap spesies memiliki habitat yang unik. Badak putih biasanya ditemukan di padang rumput terbuka, sedangkan badak hitam biasanya ditemukan di antara semak dan semak belukar – dengan sumber makanannya.

Perilaku: Badak hitam dikenal lebih penasaran dan lebih agresif. Karena penglihatannya yang buruk, badak putih cenderung lari dari pertarungan daripada menyerang. Tetapi mereka masih akan menyerang – kehati-hatian diperlukan pada kedua spesies tersebut.

Kotoran: Karena pola makan mereka yang berbeda, kotoran mereka mudah dibedakan. Kotoran badak putih dicerna dengan buruk dan akan terlihat seperti rumpun rumput yang dipotong dengan mesin pemotong rumput. Sebaliknya, kotoran badak hitam berisi batang dan ranting.

5. Suaka Badak Ziwa Menjaga Perlindungan dengan Serius

Hampir semua badak putih di Uganda terletak di Suaka Badak Ziwa, yang berada di bawah otoritas Otoritas Margasatwa Uganda. Organisasi tersebut mengambil banyak langkah untuk memastikan populasi badak aman dari pemburu yang ingin menjual cula hewan tersebut.

Tujuan dari penangkaran adalah menyediakan lingkungan yang aman untuk mengembangkan populasi badak melalui pembiakan. Badak kemudian akan diperkenalkan kembali secara perlahan ke taman nasional di Uganda.

Tempat penangkaran ini memiliki tiga pagar listrik untuk memisahkan tempat perlindungan seluas 7.000 hektar dari tanah sekitarnya. Batas keempat sisi adalah rawa. Suaka ini dikelola oleh penjaga keamanan dan penjaga yang mengawasi badak selama 24 jam sehari.

Pada tahun 2015, semua badak di Suaka Badak Ziwa menjalani operasi untuk menanamkan microchip di bawah kulit dan di cula mereka. Microchip ini akan membantu menghentikan perburuan badak dan mengakhiri perdagangan cula ilegal di Uganda dengan menawarkan bukti tak terbantahkan bahwa cula yang ditemukan dari penyelundup berasal dari salah satu hewan di sana. Dengan bukti ini, pemburu gelap, penyelundup, dan pedagang bisa dihukum di pengadilan.

6. Kebanyakan Badak Hidup di Afrika Selatan

Sebagian besar badak putih selatan hidup di Afrika Selatan, tetapi populasi yang diperkenalkan kembali di Swaziland, Namibia, Botswana, Zimbabwe, dan Uganda. Badak putih utara pernah ditemukan di daerah seperti Uganda barat laut, Sudan barat daya, DRC timur laut, dan Chad selatan karena sub-spesies ini lebih menyukai hutan sabana dan padang rumput.

Sebuah survei pada tahun 2005 oleh African Parks Foundation dan African Rhino Specialist Group menemukan hanya ada 4 badak putih utara di alam liar: sebuah kelompok dengan 2 betina dan satu jantan dan seekor pejantan soliter. Pada tahun 2008, dilaporkan bahwa sub-spesies tersebut telah punah di alam liar. Empat anggota terakhir badak putih utara dibunuh oleh pemburu.

“Empat badak putih utara terakhir yang tersisa di alam liar dikhawatirkan telah dibunuh untuk diambil tanduknya oleh pemburu dan sekarang diyakini punah di alam liar. Hanya sedikit yang tersisa di penangkaran tetapi mereka sulit berkembang biak dan jumlahnya sangat sedikit sehingga spesies tersebut dianggap tidak dapat hidup secara biologis.

Baca Juga:  9 Jenis Harimau: Panduan Semua Subspesies Harimau

Badak putih utara, Ceratotherium simum cottoni, telah berjuang untuk bertahan hidup sejak tahun 1970-an, ketika jumlahnya menurun dari sekitar 500 menjadi 15 ekor. Sedikit pemulihan tercatat pada tahun 2003 ketika jumlahnya menjadi 30 ekor, tetapi pada tahun 2006 hanya tersisa empat ekor. Semuanya tercatat di Taman Nasional Garamba di Republik Demokratik Kongo, tetapi perang dan kerusuhan sipil di wilayah tersebut telah menyebabkan peningkatan pemburu.” melalui WebArchive.org / The Times

7. Badak Putih Sangat Sosial

Meskipun semua badak bersifat sosial, hal ini terutama terjadi pada badak putih. Semua badak putih hidup dalam kawanan hingga 14 ekor. Kawanan ini sebagian besar adalah betina. Pejantan yang lebih muda berkumpul bersama dengan betina dewasa sementara pejantan dewasa hidup sendiri.

8. Badak Putih Merupakan Jenis Badak Terbesar

Badak putih adalah yang terbesar dari lima spesies badak yang beratnya sedikit lebih besar dari kuda nil. Badak putih dikenal dengan leher pendek dan dada lebar. Jantan bisa mencapai panjang 5 meter, sementara betina bisa mencapai panjang 3,6 meter, tidak termasuk ekor. Saat berdiri, badak tingginya sekitar 1,8 meter. Jantan cenderung lebih berat pada 2.300 kg dibandingkan dengan 1.700 kg pada betina

9. Manusia Adalah Satu-Satunya Ancaman bagi Badak Putih

Badak putih dewasa tidak memiliki predator alami karena ukurannya, tanduk, dan kulitnya yang tebal, meskipun manusia telah menjadi ancaman utama. Perburuan telah mengancam populasi badak selama lebih dari 400 tahun, meskipun maraknya olahraga berburu di abad ke-19 hampir membuat badak putih punah. Undang-undang anti perburuan di Nepal dan India membantu merelokasi badak putih yang tersisa ke cagar alam.

Meskipun sama sekali tidak ada bukti ilmiah, cula badak telah lama dihargai karena digunakan dalam pengobatan tradisional Asia. Bubuk cula badak diklaim dapat menyembuhkan berbagai gangguan kesehatan.

Tuntutan ini telah mendorong sindikat perburuan internasional terorganisir untuk menjalankan misi yang bahkan menggunakan teknologi canggih seperti bidikan night vision dan helikopter. Saat ini, sebagian besar permintaan datang dari Thailand dan China. Cula badak putih bisa dijual hingga $ 3.000 di pasar gelap Afrika Selatan.

Sebelum tahun 1800-an, Afrika Selatan adalah rumah bagi ratusan ribu badak. Saat ini, itu adalah rumah bagi 70% dari hanya 29.000 ekor badak yang tersisa di bumi.

10. Cula Badak Bisa Tumbuh Kembali

Cula badak tidak terbuat dari tulang seperti sapi. Tanduk mereka terbuat dari keratin, protein yang sama yang membentuk kuku dan rambut manusia. Meski pemburu telah hampir membuat badak punah dengan membunuhnya untuk diambil culanya, cula badak sebenarnya dapat dipoton dengan aman dan tumbuh kembali tanpa membahayakan hewan itu, seperti memotong kuku jari.

Faktanya, peternak badak Afrika Selatan melakukan hal itu. Setiap tahun atau lebih, para peternak membius hewan, memotong hingga 1,8 kg cula dari setiap badak, dan menyimpannya di lemari besi dengan harapan akan legal untuk dijual suatu hari nanti.

11. Badak Tidak Bisa Melihat Dengan Baik

Badak putih memiliki penglihatan yang sangat buruk yang mungkin menjadi salah satu alasan mengapa mereka terkadang menyerang tanpa alasan yang jelas. Untuk menebusnya, badak putih memiliki pendengaran dan penciuman yang sangat baik. Retina badak dapat mendeteksi dan mengenali bentuk manusia pada jarak sekitar 200 meter.

Baca Juga:  8 Ciri atau Karakteristik Hewan Mamalia

12. Badak Putih Bisa Mencapai Usia 50 Tahun

Badak dapat memiliki umur yang sangat panjang dan masa kehamilan yang lama. Badak yang hamil mengandung anaknya selama 16 bulan atau sekitar 450 hari. Ini adalah masa kehamilan terpanjang kedua dari semua hewan setelah gajah.

Seekor betin aakan mencapai kematangan seksual pada usia 7 tahun, sementara pejantan mencapai kedewasaan pada usia 11 tahun. Selama pacaran, jantan akan berseru ketika mendekati betina di wilayahnya dan menghalangi jalannya sambil memekik. Ketika anak badak putih lahir, biasanya beratnya 40 hingga 65 kg. Anak badak akan goyah selama beberapa hari pertama tetapi menikmati perlindungan yang ketat dari induknya.

Meski induk badak akan mulai menyapih anaknya sekitar 2 bulan, banyak badak menyusui hingga satu tahun. Badak betina bereproduksi setiap 2 sampai 5 tahun dan mengejar anaknya sebelum melahirkan berikutnya. Anak badak kemungkinan besar tidak akan pernah bertemu ayahnya.

Badak memiliki umur yang cukup panjang hingga 50 tahun, meskipun hal ini tergantung dari habitat dan perburuannya. Badak di penangkaran biasanya mencapai umur ini.

13. Badak Putih adalah Herbivora yang Ditakuti

Meski ukurannya besar dan tanduknya berbahaya, badak putih adalah herbivora. Badak putih senang hidup di sabana dan padang rumput terbuka. Badak putih adalah salah satu pemakan rumput murni terbesar di dunia, tidak memakan apa-apa selain rumput, terutama biji-bijian pendek.

Jika tersedia, badak akan minum dua kali sehari tetapi bisa bertahan hingga lima hari tanpa air selama musim kemarau. Badak putih harus makan hingga setengah kuintal rumput setiap hari. Ini biasanya berarti makan hampir tanpa henti untuk menopang ukurannya yang besar. Karena tidak memiliki predator alami, badak cenderung makan perlahan tanpa rasa takut.

Badak hitam, sebagai perbandingan, memakan berbagai macam tumbuhan, termasuk daun dan buah-buahan. Badak hitam memakan sekitar 200 spesies tumbuhan di alam liar. Makanan dalam jumlah besar ini harganya sangat mahal. Badak putih dewasa dapat menghasilkan kotoran hingga 20 kg setiap hari.

14. Badak Berkerabat dengan Mammoth Berbulu

Badak modern berkerabat dengan mammoth berbulu yang hidup selama zaman es. Selama masa ini, spesies yang disebut badak berbulu hidup berdampingan dengan mammoth berbulu. Badak ini diyakini memiliki kisaran terbesar dari spesies badak manapun yang pernah hidup. Badak berbulu, yang punah 10.000 tahun lalu, juga merupakan herbivora yang memakan lumut dan rumput.

Menariknya, tengkorak fosil yang ditemukan di sebuah kota di Austria selatan sekitar tahun 1500 diyakini sebagai tengkorak naga. Sebuah patung dibangun dari naga besar dengan sayap seperti kelelawar dan tubuh seperti buaya. Patung itu menggunakan tengkorak yang mereka temukan sebagai model patung. Pengujian terbaru menetapkan bahwa tengkorak itu sebenarnya milik badak berbulu. Kerabat dekat dengan badak putih saat ini adalah zebra, kuda, dan tapir – bukan gajah.

Apa fakta badak putih favorit Anda? Punya pertanyaan tentang badak putih? Bergabunglah dengan kami di kolom komentar!