Apakah Roti Bermanfaat atau Malah Berbahaya untuk Kucing? - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Apakah Roti Bermanfaat atau Malah Berbahaya untuk Kucing?

Kucing membutuhkan protein dan lemak dari produk hewani untuk bertahan hidup. Roti tidak mengandung salah satu dari kelompok makanan ini, jadi itu tidak boleh menjadi bagian rutin dari diet kucing. Roti tawar tidak beracun bagi kucing, tetapi tidak memiliki nilai gizi. Banyak kucing menyukai rasanya, tetapi itu kosong kalori. Sepotong roti seukuran kuku Anda baik-baik saja untuk diberikan pada kucing sesekali. Ingat!! Roti berbahaya untuk kucing jika memberikan terlalu berlebihan.

Roti Kucing

Roti paling baik digunakan untuk menyembunyikan obat dan atau dimasukkan dalam pil kucing. Seekor kucing yang menikmati rasa roti akan minum obat tanpa mengeluh. Waspadai risiko kesehatan yang datang dari makan roti kucing Anda secara berlebihan. Mari pelajari selengkapnya di artikel ini.

Apakah Kucing Suka Roti?

Kebanyakan kucing menyukai rasa roti. Seperti kita ketahui, roti dibuat menggunakan ragi. Ragi adalah komponen yang digunakan di banyak merek makanan kucing. Ini berarti kucing Anda mengasosiasikan bau dan rasa roti dengan makanannya sendiri.

Roti bisa membantu jika kucing Anda bertambah tua. Kucing tua seringkali membutuhkan berbagai obat dan suplemen harian. Menyembunyikan pil dalam sepotong kecil roti akan membuatnya lebih enak untuk kucing yang tidak curiga.

Apakah Roti Berbahaya bagi Kucing?

Kucing bisa makan porsi kecil roti tawar tanpa risiko. Kecuali roti mengandung bahan tambahan, seperti bawang putih atau bawang merah, maka roti tidak beracun. Kucing tidak boleh makan roti dalam jumlah banyak.

Jika Anda ingin memberikan roti pada kucing Anda, potonglah sepotong kecil. Ini tidak boleh lebih besar dari kuku Anda. Jangan melebihi penyajian ini dalam satu hari. Roti tidak memiliki nilai gizi untuk kucing.

Roti harus dipanggang sepenuhnya sebelum memberi makan kepada kucing. Adonan yang naik akan terus mengembang di perut kucing. Ini dapat menyebabkan perut bengkak dan usus tersumbat. Ada aturan lain:

Jangan pernah menawarkan roti yang diberi mentega karena kucing tidak toleran terhadap laktosa.

Roti panggang ringan baik-baik saja, tetapi roti bakar yang dibakar mengandung karsinogen yang disebut akrilamida.

Baca Juga:  Efek Samping Obat Bius pada Kucing Hamil

Tidak ada roti yang ‘baik’ untuk kucing, tetapi gandum lebih baik.

Jangan menawarkan roti kepada kucing yang menderita obesitas atau diabetes.

Sikat gigi kucing Anda atau sediakan dental chew setelah kucing makan roti.

Jika Anda mengikuti panduan ini, kucing Anda dapat menikmati roti sesekali. Namun semakin banyak roti yang dimakan kucing, semakin banyak yang masalah yang akan datang.

Risiko Kesehatan Roti untuk Kucing

Karena roti berbahaya untuk kucing tapi roti tidak beracun, maka roti tidak langsung berakibat buruk untuk kucing. Ini tidak berbahaya seperti makanan manusia lainnya, seperti cokelat, kafein, atau kismis. Roti tidak memiliki nilai gizi dan pada dasarnya hanya kalori kosong. Risiko terbesar dari makan roti kucing antara lain:

Pertambahan berat badan dan obesitas

Kekurangan nutrisi penting

Pencernaan lambat

Masalah gigi

Reaksi alergi (misalnya intoleransi gluten)

Gas dan kembung

Ini berarti roti dapat dengan mudah digambarkan sebagai makanan buruk atau berbahaya untuk kucing. Seekor kucing tidak mendapatkan apa-apa dari memakannya kecuali rasa yang menyenangkan.

Obesitas

Bahaya paling nyata dari memberi makan roti kepada kucing adalah obesitas. Satu potong roti putih mengandung sekitar 30 kalori. Kucing biasa seberat 4,5 kg hanya membutuhkan 240 kalori per hari. Ini membuat roti menjadi makanan yang membuang-buang uang. Kucing juga jarang berhenti makan satu irisan jika diberi pilihan.

Obesitas mendorong kucing pada risiko diabetes. Bahaya ini meningkat jika kucing Anda makan roti secara teratur. Biji-bijian yang digunakan dalam roti diolah. Ini berarti bahwa gandum atau jagung telah dimasak dan ditumbuk.

Selama proses ini, beberapa nutrisi yang awalnya ditemukan dalam biji-bijian dihancurkan. Ini menempatkan roti lebih tinggi dalam indeks glikemik. Makan roti akan meningkatkan gula darah kucing Anda. Jika ini terjadi cukup, diabetes menjadi lebih rentan terjadi, terutama pada kucing senior yang kurang olahraga.

Nutrition Research menganggap roti berbasis jagung adalah pilihan terbaik dari banyak pilihan yang buruk. Jurnal tersebut tentu menganggap jagung sebagai sumber karbohidrat unggul untuk kucing yang kelebihan berat badan daripada nasi.

Namun kucing Anda tidak membutuhkan karbohidrat tambahan. Standar minimum akan dipenuhi dalam makanan kucing yang memiliki reputasi baik. Jika Anda khawatir dengan berat kucing Anda, roti sebaiknya dihindari sama sekali.

Baca Juga:  6 Nama Kucing Islami Terbaik

Kekurangan Nutrisi

Pola makan kucing yang ideal meniru apa yang akan dimakan kucing di alam liar. Karena kucing adalah karnivora wajib, mereka perlu makan daging berkualitas yang tinggi lemak dan protein. Ini membantu kucing mendapatkan vitamin dan mineral yang tidak diproduksi secara alami di dalam tubuhnya.

Taurin adalah bagian terpenting dari makanan kucing. Asam amino ini ditemukan dalam protein. Kucing mengandalkan taurin untuk menjaga otot dan organ dalam mereka bekerja. Kucing juga mengandalkan lemak dan asam lemak untuk mendapatkan vitamin yang membuatnya tetap sehat.

Roti tidak mengandung bahan atau vitamin penting ini. Kucing yang kekurangan vitamin dan mineral esensial, terutama taurin, akan menunjukkan gejala-gejala berikut:

  • Kualitas bulu buruk tanpa bulu
  • Kehilangan penglihatan
  • Kelemahan dan kekurangan otot
  • Kerusakan gigi
  • Kelemahan jantung

Kekurangan nutrisi terutama berbahaya pada kucing tua. Selalu pastikan bahwa kucing Anda makan makanan yang benar untuk usia dan kesehatan fisiknya.

Pencernaan Lambat

Seperti yang dijelaskan Journal of Animal Science, kucing mencerna roti secara perlahan. Ini berarti kucing akan merasa kenyang lebih lama. Karena tingginya kandungan karbohidrat dan serat roti.

Ini bisa memiliki berbagai efek buruk untuk kucing. Yang paling berbahaya adalah kucing itu kekenyangan roti dan tidak mau makan makanan utamanya. Jika ini berlanjut selama beberapa hari, kucing Anda berisiko kekurangan nutrisi.

Pencernaan yang lambat ini juga akan membuat kucing Anda merasa kenyang dan lamban. Kucing yang lesu tidak akan berolahraga. Karena roti tinggi kalori, itu berbahaya. Kucing tua harus bergerak agar persendiannya lentur.

Secara alami, jika kucing Anda bergerak setelah makan roti, Anda memiliki masalah yang berbeda. Pencernaan yang lambat membuka risiko muntah setelah berolahraga. Kucing Anda dapat membersihkan makanan lain secara bersamaan, bahkan kehilangan lebih banyak nutrisi.

Masalah Gigi

Roti dapat dikaitkan dengan masalah gigi serius pada kucing. Ketika kucing mengunyah roti, air liur di mulut bereaksi dengan tepung di roti. Ini menciptakan pasta lengket yang menempel pada gigi kucing. Roti putih bisa menjadi bermasalah.

Kucing jarang membersihkan giginya sendiri. Ini berarti makanan akan tetap berada dalam gigi. Seiring waktu, gula yang ditemukan dalam makanan ini akan menarik bakteri. Bakteri ini akan menyerang gigi dan gusi kucing Anda, menyebabkan penyakit periodontal.

Kucing tua akan kesulitan dalam hal ini. Seiring bertambahnya usia kucing, gigi menjadi semakin lemah dan kurang kuat. Jika kucing menderita kerusakan gigi yang signifikan, dia bisa kehilangan gigi. Penyakit periodontal sering mencapai titik ini tidak dapat disembuhkan lagi.

Baca Juga:  Pesona 6 Kucing Liar yang Menghuni Amerika Utara

Jika Anda memberi makan roti putih kucing Anda, gosok gigi kucing sesudahnya. Ini tidak akan mudah, tetapi disarankan untuk tetap dilakukan. Jika kucing Anda langsung menolak, Journal of Veterinary Dentistry merekomendasikan penggunaan dental chew. Pastikan Anda mencatat konten kalori dari makanan tersebut.

Intoleransi Gluten

Penyakit seliaka adalah diagnosis yang jarang pada kucing, tetapi itu mungkin. Kepekaan atau intoleransi terhadap gluten, atau karbohidrat pada umumnya, lebih umum. Semua masalah ini sudah cukup untuk membuat kucing tidak nyaman.

Jika kucing Anda menunjukkan gejala-gejala ini setelah makan roti, jangan memberinya makanan lagi:

  • Diare berat
  • Muntah
  • Kesulitan bernafas
  • Penurunan berat badan yang tiba-tiba
  • Kulit gatal atau berjerawat

Ini semua adalah gejala klasik alergi pada kucing. Tidak ada cara untuk mengetahui dengan pasti apakah roti yang harus disalahkan. Bahkan tes profesional seringkali tidak meyakinkan. Jika gejala berhenti ketika roti tidak lagi dikonsumsi, Anda punya jawabannya.

Gas dan Kembung

Karena roti tinggi serat, itu dapat menyebabkan gas pada kucing. Hanya karena Anda tidak mendengar suara angin dari kucing, ini tidak berarti kucing tidak kembung.

Gas bisa membuat kucing kesal, tetapi lebih baik perutnya kembung. Kondisi ini akan membuat perut kucing Anda bengkak. Ini akan menjadi tidak nyaman dan dapat menyebabkan kesulitan dalam mencerna makanan. Kembung dapat terjadi saat kucing Anda makan roti, karena prosesnya sangat lama.

Jika kucing Anda membuang angin, kembung akan lega. Jika kucing mengalami konstipasi, itu akan menjadi lebih buruk. Anda mungkin perlu mendorong kucing untuk melepaskan gas dengan menggosok perutnya. Jika Anda membuat roti di rumah Anda, kucing Anda akan tertarik padanya. Bau dan rasa roti tidak bisa ditolak oleh banyak kucing. Meskipun roti aman untuk kucing dalam jumlah kecil, roti bisa berbahaya untuk kucing Anda.